The Virtual Friend - Akhirnya Terbit!

[literally as writer] Menunggu adalah hal yang paling membosankan. Tapi, ternyata tidak semua hal yang berhubungan dengan penantian itu membuat kita merasa bosan. Penantian mengajarkan kita untuk lebih bersyukur atas apa yang kita miliki sekarang. Penantian melatih kesabaran. 

15 Maret 2018, hari dimana penantianku berakhir dengan sempurna. The Virtual Friend yang dulu hanya sekedar naskah, bahkan gabungan dari beberapa cerita yang sudah lama terabaikan, akhirnya berubah menjadi satu karya tulis yang siap dibaca. Betapa indahnya hari itu, mimpiku selama ini untuk menjadi seorang penulis akhirnya terwujud. The Virtual Friend, novel dengan 151 halaman, terbit! 

Menulis adalah caraku untuk mengabadikan moment berharga di hidupku. Saat tua nanti, saat otakku tidak mampu mengingat kembali kejadian-kejadian di masa lalu, bahkan saat aku sudah tidak eksis lagi di bumi ini, akan ada "mereka", karya-karyaku yang siap kembali menceritakan semuanya. 

Terima kasih untuk semua pihak yang telah membantuku untuk menyelesaikan novel ini. 

The Virtual Friend

Jadi apa yang aku ceritakan di novel ini?

Untuk kamu yang belum baca, ini aku bagi sinopsisnya :)

Sinopsis: 
Cynthia, gadis Minang yang melanjutkan kuliah ke Jerman. Kesehariannya dihiasi oleh sahabat yang begitu ia sayangi. Mereka yang disebut Empat Sekawan, terdiri dari Elvi, Shahi, Fiona dan tentunya Cynthia sendiri.

Sebagai mahasiswa media dan komunikasi, Cynthia menyibukkan dirinya sebagai penyiar di Radio PPI Dunia. Mengudara dari langit Jerman untuk menghibur dan membagikan informasi kepada para pendengar.

Pernah tebersit dalam pikirannya memiliki seorang penggemar rahasia yang selalu mendengarkannya bersiaran hingga tahu banyak tentangnya. Siapa sangka, imajinasinya dulu ternyata tidak hanya mimpi belaka. Ada seorang lelaki bernama Raka yang selama ini menjadi pendengar setianya.

Kehadiran Raka begitu misterius. Ia tahu segala informasi tentang Cynthia. Raka yang selama ini hanya memperhatikan Cytnhia dalam diam, akhirnya memberanikan diri untuk menyapanya. Apa yang Raka tahu tentang Cynthia seakan dia adalah orang yang dekat, hingga hari-hari Cynthia berlalu dalam penasaran. Apakah mereka memang pernah bertemu sebelumnya? Apakah semua yang diberitahu Raka itu nyata atau hanya karangan semata? Sulit dipercaya.

Review dari Pembaca

@adenovihendra - Kalau dijadikan film, judulnya teman sampai menikah. Makna di setiap kisahnya sangat menginspirasi bahkan memotivasi setiap pembaca untuk lari mengejar mimpi, walau banyak rintangan menghampiri. Dari sini aku merekomendasikan kalau buku ini harus dimiliki agar generasi saat ini bisa mengerti dan menghargai, bahwa hati harus punya komitmen. Keteguhan hati yang tinggi, walau sesekali goyah dengan keraguan, tapi yakinlah Yang Maha Kuasa akan memberikan yang terbaik untukmu.

@nisa6767 - Dalam novel ini kalian tidak hanya membaca sebuah cerita saja, kalian bisa menemukan semangat untuk tetap fighting di negara orang. Kalian bisa menemukan bahwa kuliah di luar negeri itu enggak gampang. Kebahagiaan semu kalau ada yang bilang kuliah di luar negeri enak, bisa jalan-jalan, bisa cicipi makanan khas berbagai negara. Tentang cinta, persahabatan, kekeluargaan. Tentang sebuah kepercayaan, tentang visioner, keyakinan, tentang mimpi, tentang perjuangan.

@bernanden - Novelnya kak Cynthia ngajarin aku buat semangat untuk belajar lebih tekun. Makasih ya kak. Novelnya bagus. Meskipun ada cinta-cintanya yang aku gak ngerti, tapi novel ini kasih aku semangat dalam ngikutin olimpiade sains loh.

@erka110 - Kalau mau rugi dan nyesel jangan baca deh. Not only bout love, but also bout educated, struggle, friendship, trust, family, vibes, fire, free, focus and for God. Terimakasih utnuk tokoh penting di cerita ini. Untuk sebuah alasan "kenapa".

Minat? Ayo Baca!

Untuk kamu yang penasaran dengan ceritanya, bisa pesan online novel The Virtual Friend ke Ellunar. 

Website: ellunarpublisher.com atau klik di sini
WA: 089685309651
LINE: (at)ellunar (dengan @)

Studienkolleg, Sekolah Penyetaraan Sebelum S1 di Jerman

Hai. Selamat datang dan selamat membaca kembali. Kali ini aku ingin berbagi info seputar Studienkolleg. Bagi teman-teman yang sudah tahu sekilas tentang Studienkolleg tentunya gak bakal roaming banget, tapi bagi yang belum, mari kita ulangi lagi. Sebelumnya aku pernah membahas sedikit di tulisanku tentang langkah-langkah S1 di Jerman.

Apa itu Studienkolleg?

Jadi, Studienkolleg adalah salah satu tahapan yang harus kalian lalui sebelum menempuh kuliah S1 di Jerman, baik itu untuk mereka yang bakal lanjut di universitas ataupun Fachhochschule (untuk ini next time kita bahas). Mungkin bisa dibilang Studienkolleg itu sebagai sekolah penyetaraan yang diperuntukan bagi mahasiswa asing yang ingin lanjut kuliah S1 di Jerman, termasuk juga untuk mahasiswa Indonesia. 

Berapa lama sih Studienkolleg itu?

Studienkolleg sendiri berlangsung selama 1 tahun atau 2 semester. Berarti harus lulus dalam kurun waktu 1 tahun dong? Jawabannya iya. Tetapi jika kemungkinan terburuk (tidak lulus), masih ada kesempatan untuk mengulang semester, tetapi hanya boleh satu kali pengulangan. Jika masih gagal di semester berikutnya, maka kalian akan dikeluarkan dari Studienkolleg tersebut.

Pendaftarannya bagaimana?

Sebelum mendaftar Studienkolleg, pastikan kalian sudah melengkapi semua persyaratan dari masing-masing Studienkolleg. Sebenarnya ada 2 jalur, bisa langsung mendaftar ke Studienkolleg yang kalian inginkan dan ada juga yang harus melalui Uni Assist. 

Apa lagi nih Uni Assist? 

Uni Assist bisa dibilang sebagai portal online yang menguji semua pendaftar dari berbagai negara yang ingin melanjutkan studi ke Jerman. Uni Assist akan menilai lamaran kalian, memberitahukan persyaratan apa saja yang harus dilengkapi. Setelah diuji oleh Uni Assist maka lamaran kalian akan dikirimkan ke Studienkolleg yang bersangkutan.

Pendaftaran melalui Uni Assist dilakukan secara online. Kalian hanya tinggal mengisi form pendaftaran, memilih Studienkolleg yang diinginkan serta mengupload dokumen yang dibutuhkan seperti CV, sertifikat, dll, serta jangan lupa untuk membayar uang pendaftaran.

Nah ini dia sebagai pembeda antara yang langsung mendaftar ke Studienkolleg dengan yang melalui Uni Assist. Biaya pendaftaran pertama untuk Studienkolleg sebesar 75 Euro, sedangkan untuk tiap pendaftaran Studienkollegnya berikutnya sebesar 15 Euro. Contoh, aku pertama kali daftar untuk Studienkolleg Kassel, berarti harus membayar 75 Euro. Selanjutnya aku daftar lagi untuk Studienkolleg Halle dengan biaya 15 Euro. Nah jika aku daftar lagi untuk Studienkolleg ketiga, maka bayar lagi 15 Euro, dan begitulah seterusnya.

Setelah lamaran kita yang melalui Uni Assist sampai di tangan Studienkolleg tersebut, maka saatnya kita menunggu undangan ujian masuk yang akan dikirimkan per post. Bagi yang tidak dapat undangan itu tandanya tidak bisa mengikuti ujian masuk. Oiya info Uni Assist bisa cek disini.

Dokumen apa saja yang dibutuhkan untuk mendaftar Studienkolleg?

Ada beberapa dokumen yang harus kalian siapkan sebagai syarat mendaftar Studienkolleg, di antaranya adalah:
- Fotokopi rapor SMA (legalisir) beserta yang terjemahan (legalisir)
- Fotokopi SKHUN + Ijazah (legalisir) beserta dengan terjemahan (legalisir)
- Fotokopi pasport
- Fotokopi visa
- Curiculum Vitae
- Sertifikat bahasa Jerman 
- Pas photo

Untuk lebih pastinya kalian bisa langsung cek di website Uni Assist atau website masing-masing Studienkolleg yang ingin didaftar.

Apa saja yang diujiankan pada saat test penerimaan Studienkolleg?

Hanya ada dua mata pelajaran yang diujiankan, yaitu bahasa Jerman dan MTK. Tetapi tidak semua peserta harus mengikuti ujian MTK. Hanya mereka yang mendaftar untuk kelas T-Kurs dan W-Kurs yang harus mengikuti ujian MTK. Sedangkan sisanya M-Kurs dan G-Kurs hanya mengikuti ujian bahasa Jerman.

Apa itu M-, T-, W- dan G-Kurs?

Sebagai sekolah penyetaraan, Studienkolleg hanya membuka 4 kelas setiap semester. Diantaranya sudah aku sebutkan di atas tadi, tapi sekarang mari sedikit aku jelaskan kembali.

M-Kurs (Medizin-Kurs)

Bagi kalian yang nantinya ingin melanjutkan kuliah di jurusan kedokteran, gizi, biologi  atau apapun yang berhubungan dengan IPA, maka kalian harus mendaftar untuk masuk ke kelas M-Kurs. 

T-Kurs (Technik-Kurs)

Nah untuk kalian yang tertarik dengan dunia teknik, maka kalian harus mengikuti kelas teknik.

W-Kurs (Wirtschaft-Kurs)

Sedangkan W-Kurs diperuntukan untuk mereka yang ingin berkuliah di juru ekonomi, bisnis, manajemen, dll.

G-Kurs (Geisteswissenschaft-Kurs)

Kalian yang tertarik di dunia politik, sejarah, sastra, media, komunikasi dan yang lainnya masuk ke kelas G-Kurs.


Apa yang dipelajari selama Studienkolleg?

Semua yang dipelajari adalah hal-hal mendasar yang dibutuhkan nantinya saat kuliah, makanya dibagi menjadi empat kelas. Mungkin bisa juga ini dibilang sebagai persiapan kita nantinya sebelum benar-benar merasakan sistem perkuliahan negara Jerman. Supaya gak kaget gitu hehe.

M-Kurs

Bahasa Jerman, MTK, Fisika, Biologi, Kimia

T-Kurs

Bahasa Jerman, MTK, Fisika, Kimia, dan satunya lagi aku lupa #maap

W-Kurs

Bahasa Jerman, bahasa Inggris, MTK, BWL, VWL

G-Kurs

Bahasa Jerman, bahasa Inggris, Sejarah, Sosiologi dan Germanistik

Umumnya sih begitu, tetapi kadang ada beberapa yang beda, tergantung dati Studienkolleg masing-masing.


Sekian info tentang Studienkolleg. Semoga bermanfaat. Oiya ada sedikit bocoran bagi kalian yang nantinya mengikuti ujian masuk Studienkolleg. Pelajari trik menjawab soalnya dan bahas contoh-contoh soal yang dari semester-semester sebelumnya. Biasanya sih mereka ambil dari ujian sebelum-sebelumnya. Tentunya jangan lupa ibadah dan doanya diperbanyak :))

Kuliah S1 di Jerman Tanpa Beasiswa

Kalau biasanya banyak mahasiswa yang berkuliah S2 ataupun S3 di Jerman, bukan hal yang gak mungkin juga dong untuk S1 di sini. Tapi sayangnya sangat sedikit beasiswa yang ditujukan untuk program S1 ke Jerman. Kebanyakan mahasiswa Indonesia yang berkuliah di Jerman mengambil jalur mandiri alias tanpa beasiswa. Ribet gak sih kuliah S1 disana dan langkah-langkahnya bagaimana?

Yuk, mari kita bahas!

Seperti yang pernah aku kasih tau di tulisan sebelumnya - Kenapa Jerman? - aku pribadi berangkat kuliah di Jerman melalui salah satu agen yang ada di Indonesia. Agen ini yang bertanggungjawab mengurus segala keperluanku untuk kuliah di sini. Tapi sekarang, mari kita lupakan sejenak tentang agen. 

Langkah - Langkah Kuliah S1 di Jerman

1. Kursus bahasa Jerman 
Selain karena kuliah S1 disini menggunakan bahasa pengantar wajib bahasa Jerman, kursus bahasa menjadi hal terpenting sebelum hidup di negara ini. Yaiyalah yaa masa tinggal di negara orang tapi kita sendiri gak paham dengan bahasa setempat hehe kan lucu juga. Hal penting dalam berkomunikasi itu kan bahasa. Kalau kita gak ngerti, gimana caranya bisa berkomunikasi dengan baik? Nanti terjadi kesalahpahaman dan membuat segalanya menjadi kacau. Apalagi salah paham antara kau dan dia :") Tapi ada hal yang lebih penting dari itu.

Teman-teman yang ingin melanjutkan S1 di sini terlebih dahulu harus mempunyai sertifikat bahasa Jerman. Selain untuk syarat apply visa, sertifikat ini juga sangat penting untuk mendaftar Studienkolleg - sekolah penyetaraan bagi mahasiswa asing yang ingin berkuliah di Jerman. 

Berdasarkan info terakhir yang aku dapatkan, minimal teman-teman sudah memiliki sertikat bahasa Jerman level A1 sebagai syarat apply visa. Tapi untuk mendapatkan sertifikat ini di Indonesia, masih hanya ada satu lembaga yang diakui oleh pemerintah Jerman, yaitu Goethe Institut. Jadi, silahkan teman-teman bisa mengikuti les dan ujian mendapatkan sertifikat di sana. Setelah itu bisa apply visa ke Kedutaan Jerman dan lengkapi syarat-syaratnya. Info lebih lanjut mengenai pengurusan visa bisa cek disini.

Kalau aku dulu les bahasa di Indonesia cuma sampai level A1, kemudian apply visa dan nantinya lanjut kursus lagi setelah sampai di Jerman. Aku mengikuti program intensiv setiap hari di lembaga bahasa yang ada di kota Aachen hingga mendapatkan sertifikat bahasa Jerman level B1. Akhirnya dengan sertifikat B1 ini aku bisa mendaftar untuk mengikuti ujian masuk Studienkolleg.

Oiya untuk level bahasa Jerman sendiri dimulai dari A1, A2, B1, B2, C1, C2 dan kemudian DSH. Di tahun 2013 syarat untuk bahasa masih bisa di level B1 tapi info terakhir dari adik kelas yang baru saja mengikuti ujian, syarat bahasa sudah harus B2.

2. Studienkolleg
Sebelum duduk di bangku perguruan tinggi yang ada di Jerman, kita sebagai mahasiswa asing terlebih dahulu harus mengikuti Studienkolleg selama 2 semester. Tetapi sebelumnya harus mengikuti ujian masuk dan ini sejujurnya berat. Bukan karena bahan yang diujiankan, tetapi karena saingan, bahkan kita bersaing dengan teman sendiri. Serem gak tuh?

Studienkolleg menerima mahasiswa baru setiap semesternya. Ada Wintersemester dan Sommersemester. Tetapi sayangnya hanya sedikit Studienkolleg yang buka saat Sommersemester. Selain itu juga ada kuota negara per masing-masing Studienkolleg dan hanya di buka satu kelas per masing-masing jurusan.

Bahan yang diujiankan saat itu sebenarnya hanya ujian bahasa Jerman dan MTK. Itu semua tergantung dengan kelas yang nantinya teman-teman ambil.

Di Studienkolleg ada 4 kelas/jurusan:
a. M-Kurs, bagi teman-teman yang nantinya akan berkuliah di jurusan berbau IPA, kedokteran, gizi, dsb. 
b. T-Kurs, bagi teman-teman yang nantinya berkuliah di bidang teknik.
c. W-Kurs, bagi teman-teman yang nanti akan berkuliah di jurusan yang berbau ekonomi, bisnis, dsb.
d. G-Kurs, bagi teman-teman yang nantinya berkuliah di jurusan media, seni, sastra, politik, dsb.

*Lain waktu akan kita bahas lagi seputar Studienkolleg

Lanjut dengan ujian masuk tadi, untuk teman-teman yang akan mendaftar di M-Kurs atau G-Kurs, bahan yang diujiankan adalah bahasa Jerman. Tetapi bagi yang mendaftar di W-Kurs ataupun T-Kurs, harus mengikuti ujian tambahan yaitu MTK. 

Seperti yang aku bilang tadi, hal terberat itu adalah karena faktor kuota per negara. Setiap semester hanya di buka masing-masing satu kelas per jurusannya. Berarti hanya ada satu kelas M-Kurs, T-Kurs, W-Kurs dan G-Kurs. Lebih beratnya lagi adalah per kelas tersebut hanya berisi mungkin 30an orang mahasiswa dan untuk kuota negara juga dibatasi. Hanya ada 5-6 mahasiswa Indonesia yang diterima per kelasnya. Saingan berat bukan? Karena peserta ujian dari Indonesia sendiri bisa mencapai ratusan, sedangkan bangku yang kosong hanya puluhan. Tidak jarang banyak mahasiswa yang sulit diterima di Studienkolleg. Mengikuti ujian masuk yang ada di setiap Studienkolleg, dari kota A ke kota B, itupun kalau kita mendapatkan undangan untuk mengikuti ujian.

Jadi setelah mendaftar Studienkolleg, kita harus menunggu jawaban surat dari Studienkolleg yang kita daftar, apakah kita mendapatkan undangan untuk mengikuti ujian masuk atau tidak. 

Singkat cerita, setelah diterima di Studienkolleg, teman-teman belajar disana selama 2 semester dan pada akhir semester juga ada yang namanya ujian akhir. Jika lulus, barulah bisa mendaftar kuliah di semua universitas yang ada di Jerman.

3. Kuliah
Hal terberat yang dilalui sebelum duduk di bangku perkuliahan adalah Studienkolleg. Selama 2 semester harus berjuang mati-matian untuk lulus dan mendapatkan nilai yang memuaskan agar bisa diterima di universitas yang kita mau. Untuk penerimaan mahasiswa baru di universitas kita gak perlu lagi mengikuti ujian masuk. Cukup mengirimkan lamaran ke masing-masing universitas yang kita mau. 

Menurutku sih asal kita sudah lulus Studienkolleg, kemungkinan besar kita diterima di universitas sangatlah besar.

Di Jerman sendiri ada yang istilah freie Zulassung yang artinya untuk beberpa jurusan tertentu di tiap kampus, pelamarnya tidak diberikan batasan nilai. Jadi, siapapun yang mendaftar jurusan yang freie Zulassung pasti diterima di kampus tersebut. 

Beda halnya apabila jurusan itu memiliki NC (Numerus Clausus), yang mana tidak semua pelamar bisa diterima alias punya batasan nilai atau mungkin bisa kita sebut KKM. 

Setelah resmi menjadi mahasiswa di kampus, saatnya berkuliah dengan rajin agar bisa menyelesaikannya dengan baik dan pulang ke Indonesia dengan membawa titel sarjana hehe. 

Oiya sedikit tambahan nih, bagi teman-teman yang ingin berkuliah S1 disini, sebenarnya masih ada pilihan lain sih yang lebih aman. Banyak juga mahasiswa Indonesia yang harus pulang kembali ke tanah air karena tidak kunjung diterima di Studienkolleg. Sedangkan kita sendiri diberikan waktu 2thn sampai diterima menjadi mahasiswa resmi di kampus. 

Saran dari aku sih, bagi teman-teman yang akan lanjut S1 di Jerman, mungkin lebih baik kursus bahasa di Indonesia hingga level yang cukup untuk syarat mendaftar Studienkolleg dan akan lebih baik lagi jika teman-teman sudah pasti diterima di Studienkolleg barulah berangkat ke Jerman. Biar lebih hemat biaya dan waktu. Ada juga kok beberapa Studienkolleg yang bisa test di Indonesia. Sayangnya aku dulu gak tau info ini, akhirnya berjuang dari awal banget langsung di Jerman. Semuanya tergantung pilihan masing-masing :)

Kenapa Jerman?

Hai pembaca 😁😁 Kali ini aku membuat postingan yang sedikit berbeda dan lebih berfaedah tentunya (selama ini mungkin unfaedah). Mungkin masih banyak teman-teman di luar sana yang masih bertanya dan mencari informasi seputar kuliah di Jerman. So kali ini aku bakal share beberapa informasi seputar kuliah di Jerman.

Diawali dengan tulisan pertama Kenapa Jerman? aku bakal cerita kenapa aku bisa terdampar di Jerman dan beberapa langkah-langkah untuk kuliah di sini. OK. Mari kita mulai dan selamat membaca!

Kenapa Jerman?

Sebenarnya aku pribadi memutuskan pergi ke Jerman berawal dari informasi yang aku dapatkan dari agen. Waktu itu ada agen yang promosi di sekolah dan aku tertarik, beritahu orangtua dan mereka menyetujuinya. Tentunya gak langsung setuju sih, butuh berhari-hari mendapatkan persetujuan itu. Melepas anak pertama dan gadis pula, jauh ke negeri orang, pastinya harus dipikir-pikir ulang.

Tapi, kalau aku boleh menyarankan, mending berangkat ke Jerman dengan jalur mandiri. Biayanya gak banyak walau sedikit ribet. Hehehe. Pengalaman adalah guru terbaik, nah jadi karena aku sudah mengalaminya, aku menyarankan teman-teman untuk mandiri aja, lebih banyak lagi cari-cari informasi dan dipersiapkan lebih matang, sebelum menapakkan kaki di Jerman.

Walau gitu masih tetap banyak kok sisi positif kuliah di Jerman dan aku gak akan menyesali itu walau harus berkeringat darah #lebay. 

Lalu, kenapa Jerman?

1. Biaya kuliah gratis untuk universitas negeri
Pemerintah Jerman menggratiskan biaya pendidikan termasuk untuk kuliah. Tapi, inget yaa perlu digarisbawahi, biaya kuliah gratis ini tidak berlaku di seluruh universitas yang ada di Jerman. Untuk universitas swasta tetap dikenakan biaya kuliah yang mahal dan beberapa tahun belakangan ini, negara bagian Baden WΓΌrttemberg mengharuskan mahasiswa dari luar Uni Eropa untuk membayar uang kuliah. Tapi masih banyak kok universitas lain yang menggratiskan biaya kuliah.

2. Semesterticket 
Memang disini mahasiswa tidak membayar uang kuliah, tapi setiap awal semester mahasiswa membayar untuk Semerterticket. Apa itu? Semesterticket adalah tiket transportasi yang berlaku satu semester. Dengan tiket ini kita bebas untuk menggunakan transportasi sebebas mungkin tanpa harus membeli tiket lagi. Tetapi ini hanya berlaku di zona tertentu, bukan se-Jerman. Semua ini tergantung pada kebijakan universitas masing-masing. Ada yang hanya berlaku di satu kota, dua kota dan bahkan satu negara bagian. Harganya tentu juga berbeda tiap universitasnya. Contohnya di Universitas Augsburg seharga 112 Euro per semester, tetapi hanya berlaku di kota Augsburg dan desa-desa kecil di sekitarnya. 

3. Made in Germany 
Punya kebanggaan dan kepuasan tersendiri menjadi lulusan Jerman. Produk-produk yang made in Germany saja punya nilai lebih, apalagi menjadi lulusan dari salah satu universitas yang ada di negara Jerman πŸ˜‰πŸ˜‰

4. Kuliah S1 di Jerman 6 semester 

Well, enggak semua jurusan juga sih yang punya jangka waktu 6 semester. Tapi, memang kebijakan di Jerman S1 itu hanya 6 semester. Cepat yaa? Iyaa saking cepatnya gitu berhasil bikin ngosngosan. Orang Jerman sendiri jarang yang tamat 6 semester apalagi mahasiswa asing seperti aku #curhat. Hahaha. Tapi untuk jurusan teknik ada yang 7-8 semester juga sih, semua tergantung pada jurusan juga.

5. Keliling Eropa

Gak munafik sih, tapi ini juga menjadi alasan dan keuntungan tersendiri. Liburan itu penting teman-teman hehe. Setelah belajar dan kerja keras apalagi untuk kamu yang juga ngejob part time. Nah dengan tinggal disini kamu bisa ke negara manapun yang kamu mau. Istilahnya sambil menyelam minum air lah, sambil belajar tapi travelling juga. Tapi yaa cek dompet lagi wkwk cukup gak tuh untuk jalan-jalan.

6. Kerja paruh waktu

Jerman bisa dibilang negara yang sangat pas untuk mahasiswa asing. Selain uang kuliahnya yang gratis, kesempatan mahasiswa untuk kerja paruh waktu disini juga lebih besar dibanding negara lain. Teman-teman bisa kerja di restaurant, supermarket, pabrik coklat, dsb. Gaji yang didapat juga lumayan banget bisa menutupi kebutuhan hidup. Untuk mencari kerjaan bisa cari infonya di kampus, website, koran atau ada agen kerja juga. Tinggal daftar ke agennya dan nanti mereka akan mencarikan kerjaan untuk kita. Tapi tentunya kalau dengan agen ada komisi juga untuk mereka hahaha. Yaa masa udah enak-enak dicariin kerjaan tapi mereka gak dapet apa-apa, gak mungkin kan.


Nah, selain beberapa alasan di atas yang sifatnya umum, aku masih punya alasan-alasan tersendiri kenapa aku merasa beruntung banget bisa kuliah di sini. Siapa sih yang gak pengen kuliah di luar negeri termasuk Jerman. Selama tinggal di Jerman banyak hal yang aku dapatkan, bisa dibilang ini lebih ke pelajaran tentang hidup dan kehidupan. Ilmu yang tidak didapat di kampus, tapi dalam keseharian.

1. Lebih menghargai pertemuan
Tinggal jauh dari orang-orang yang aku sayangi membuatku lebih bisa menghargai pertemuan. Beruntunglah jika teman-teman masih punya banyak waktu untuk bisa bertemu dan berkumpul dengan orang-orang yang disayang. Bagi kami yang jauh disini, jauh dari keluarga, tidak bisa pulang dan ketemu dengan mereka sesuka hati. Selain karna faktor waktu, tiket kesana kan juga gak murah 😣😣 Baiklah disimpan saja dulu rindu ini, hingga nanti saatnya tiba bisa berkumpul lagi.

2. Lebih mandiri
Kalau boleh jujur, hidup di rantau memang membuatku lebih mandiri, apalagi rantau kali ini sangat asing bagiku, tinggal sendiri tanpa keluarga. Kebayang gak betapa ribetnya itu? Mulai daftar diri ke kantor imigrasi, pindahan cari tempat tinggal, urus kuliah, asuransi dan yang paling berasa gak enaknya itu pas jatuh sakit. Gak ada yang nemenin hehe. Biasanya kan enak yaa, kalau sakit bisa manja-manja dulu. Lah ini mau manja sama siapa? Makanya jaga kesehatan itu sangatlah penting.

3. Belajar mengatur waktu
Ini sih juga penting banget, apalagi untuk mereka yang kuliah sambil ngejob part time. Yaa bisa dibilang kadang harus mengorbankan sesuatu demi sesuatu. Kalau gak part time, financialnya lagi kacau, kalau sering part time kuliahnya rada ngesot kayak siput. Yasudah pandai-pandai mengatur waktu saja :))

4. Organisasi
Selama tinggal di Jerman alhamdulillah aku juga berkecimpung di IPMI (Ikatan Pelajar Minang Internasional) - kunjungi Instagram @ipmi_int untuk info lebih lanjut. Itu berawal dari pemikiran "Untuk apa sih jauh-jauh ke negeri orang tapi gak ada satupun yang bisa kita berikan untuk kampung halaman". Nah sejak itu mulailah dibentuk organisasi ini agar pelajar Minang bersatu demi memajukan Sumatera Barat khususnya. Selain itu aku juga menjadi bagian dari Radio PPI Dunia.  Setahun bergabung disana (dan masih berlanjut sampai saat ini) membuatku sangat beruntung. Punya teman baru, keluarga baru, berbagi informasi seputar beasiswa dan kultur budaya negara lain, karena penyiarnya ada di berbagai belahan dunia, atau...bisa menemukan belahan jiwa yang selama ini terpisahkan oleh jarak dan waktu #lebay.

5. Hijrah
Dan ini menjadi bagian terpenting dan berharga dalam sejarah. Tinggal di negara dengan Islam sebagai minoritas membuatku semakin lebih mempelajarinya. Rindu akan suara adzan yang selalu berkumandang, masjid yang ada dimana-mana, suasana lebaran yang disini terasa biasa saja. Secara pribadi, rantau membuatku semakin dekat dengan Allah. Hidup sendiri disini tanpa seorang anggota keluarga, mengharapkan segalanya memang hanya kepada Allah. Karena Allah itu dekat dan sangatlah dekat, semakin berpikiran positif dan percaya apapun yang terjadi adalah yang terbaik untuk kita.

Sekian dan terimakasih HAHAHA. Next time bakal share lagi segala informasi tentang Jerman :)) supaya lebih berfaedah gitu kan hehe.



The Virtual Friend - Akhirnya Terbit!

[literally as writer] Menunggu adalah hal yang paling membosankan. Tapi, ternyata tidak semua hal yang berhubungan dengan penantian itu me...